1. Skip to Menu
  2. Skip to Content
  3. Skip to Footer

Ramalan-ramalan: Jayabaya (Joyoboyo)

JoyoBoyo

[AkhirZaman.Org] Ramalan Jayabaya atau sering disebut Jangka Jayabaya adalah ramalan dalam tradisi Jawa yang dipercaya banyak ditulis oleh Jayabaya, raja Kerajaan Kadiri. Ramalan ini dikenal pada khususnya di kalangan masyarakat Jawa yg dilestarikan secara turun temurun oleh para pujangga .

Dari pengkajian berbagai sumber dan keterangan, umumnya para sarjana sepakat bahwa sumber ramalan ini sebenarnya hanya satu, yakni Kitab Asrar (Musarar) karangan Sunan Giri Perapan (Sunan Giri ke-3) yang dikumpulkannya pada tahun Saka 1540 = 1028 H = 1618 M. Pada kitab Musasar ini, dapat dilihat yakni pada bait pertama dituliskan bahwasanya Jayabayalah yg membuat ramalan-ramalan tersebut.

Maharaja Jayabhaya adalah raja Kadiri yang memerintah sekitar tahun 1135-1157. Nama gelar lengkapnya adalah Sri Maharaja Sang Mapanji Jayabhaya Sri Warmeswara Madhusudana Awataranindita Suhtrisingha Parakrama Uttunggadewa.

Pemerintahan Jayabhaya dianggap sebagai masa kejayaan Kadiri. Peninggalan sejarahnya berupa prasasti Hantang (1135), prasasti Talan (1136), dan prasasti Jepun (1144), serta Kakawin Bharatayuddha (1157). Pada prasasti Hantang, atau biasa juga disebut prasasti Ngantang, terdapat semboyan Panjalu Jayati, yang artinya Kadiri menang. Prasasti ini dikeluarkan sebagai piagam pengesahan anugerah untuk penduduk desa Ngantang yang setia pada Kadiri selama perang melawan Janggala. Dari prasasti tersebut diketahui kalau Jayabhaya adalah raja yang berhasil mengalahkan Janggala dan mempersatukannya kembali dengan Kadiri.

Nama besar Jayabhaya tercatat dalam ingatan masyarakat Jawa, sehingga namanya muncul dalam berbagai kesusastraan Jawa. Beberapa bait syair yang menceritakan keadaan akhir zaman adalah berikut ini:

140.
polahe wong Jawa kaya gabah diinteri
endi sing bener endi sing sejati
para tapa padha ora wani
padha wedi ngajarake piwulang adi
salah-salah anemani pati


tingkah laku orang Jawa seperti gabah ditampi
mana yang benar mana yang asli
para pertapa semua tak berani
takut menyampaikan ajaran benar
salah-salah dapat menemui ajal

141.
banjir bandang ana ngendi-endi
gunung njeblug tan anjarwani, tan angimpeni
gehtinge kepathi-pati marang pandhita kang oleh pati geni
marga wedi kapiyak wadine sapa sira sing sayekti


banjir bandang dimana-mana
gunung meletus tidak dinyana-nyana, tidak ada isyarat dahulu
sangat benci terhadap pendeta yang bertapa, tanpa makan dan tidur
karena takut bakal terbongkar rahasianya siapa anda sebenarnya

142.
pancen wolak-waliking jaman
amenangi jaman edan
ora edan ora kumanan
sing waras padha nggagas
wong tani padha ditaleni
wong dora padha ura-ura
beja-bejane sing lali,
isih beja kang eling lan waspadha

sungguh zaman gonjang-ganjing
menyaksikan zaman gila
tidak ikut gila tidak dapat bagian
yang sehat pada olah pikir
para petani dibelenggu
para pembohong bersuka ria
beruntunglah bagi yang lupa,
masih beruntung yang ingat dan waspada

143.
ratu ora netepi janji
musna kuwasa lan prabawane
akeh omah ndhuwur kuda
wong padha mangan wong
kayu gligan lan wesi hiya padha doyan
dirasa enak kaya roti bolu
yen wengi padha ora bisa turu


raja tidak menepati janji
kehilangan kekuasaan dan kewibawaannya
banyak rumah di atas kuda
orang makan sesamanya
kayu gelondongan dan besi juga dimakan
katanya enak serasa kue bolu
malam hari semua tak bisa tidur

144.
sing edan padha bisa dandan
sing ambangkang padha bisa
nggalang omah gedong magrong-magrong


yang gila dapat berdandan
yang membangkang semua dapat
membangun rumah, gedung-gedung megah

145.
wong dagang barang sangsaya laris, bandhane ludes
akeh wong mati kaliren gisining panganan
akeh wong nyekel bendha ning uriping sengsara


orang berdagang barang makin laris tapi hartanya makin habis
banyak orang mati kelaparan di samping makanan
banyak orang berharta namun hidupnya sengsara

146.
wong waras lan adil uripe ngenes lan kepencil
sing ora abisa maling digethingi
sing pinter duraka dadi kanca
wong bener sangsaya thenger-thenger
wong salah sangsaya bungah
akeh bandha musna tan karuan larine
akeh pangkat lan drajat padha minggat tan karuan sebabe


orang waras dan adil hidupnya memprihatinkan dan terkucil
yang tidak dapat mencuri dibenci
yang pintar curang jadi teman
orang jujur semakin tak berkutik
orang salah makin pongah
banyak harta musnah tak jelas larinya
banyak pangkat dan kedudukan lepas tanpa sebab

147.
bumi sangsaya suwe sangsaya mengkeret
sakilan bumi dipajeki
wong wadon nganggo panganggo lanang
iku pertandhane yen bakal nemoni
wolak-walike zaman


bumi semakin lama semakin sempit
sejengkal tanah kena pajak
wanita memakai pakaian laki-laki
itu pertanda bakal terjadinya
zaman gonjang-ganjing

148.
akeh wong janji ora ditepati
akeh wong nglanggar sumpahe dhewe
manungsa padha seneng ngalap,
tan anindakake hukuming Allah
barang jahat diangkat-angkat
barang suci dibenci


banyak orang berjanji diingkari
banyak orang melanggar sumpahnya sendiri
manusia senang menipu
tidak melaksanakan hukum Allah
barang jahat dipuja-puja
barang suci dibenci

149.
akeh wong ngutamakake royal
lali kamanungsane, lali kebecikane
lali sanak lali kadang
akeh bapa lali anak
akeh anak mundhung biyung
sedulur padha cidra
keluarga padha curiga
kanca dadi mungsuh
manungsa lali asale


banyak orang hamburkan uang
lupa kemanusiaan, lupa kebaikan
lupa sanak saudara
banyak ayah lupa anaknya
banyak anak mengusir ibunya
antar saudara saling berbohong
antar keluarga saling mencurigai
kawan menjadi musuh
manusia lupa akan asal-usulnya

150.
ukuman ratu ora adil
akeh pangkat jahat jahil
kelakuan padha ganjil
sing apik padha kepencil
akarya apik manungsa isin
luwih utama ngapusi


hukuman raja tidak adil
banyak yang berpangkat, jahat dan jahil
tingkah lakunya semua ganjil
yang baik terkucil
berbuat baik manusia malah malu
lebih mengutamakan menipu

151.
wanita nglamar pria
isih bayi padha mbayi
sing pria padha ngasorake drajate dhewe


wanita melamar pria
masih muda sudah beranak
kaum pria merendahkan derajatnya sendiri


Bait 152 sampai dengan 156 tidak ada (hilang dan rusak)

157.
wong golek pangan pindha gabah den interi
sing kebat kliwat, sing kasep kepleset
sing gedhe rame, gawe sing cilik keceklik
sing anggak ketenggak, sing wedi padha mati
nanging sing ngawur padha makmur
sing ngati-ati padha sambat kepati-pati


tingkah laku orang mencari makan seperti gabah ditampi
yang cepat mendapatkan, yang lambat terpeleset
yang besar beramai-ramai membuat yang kecil terjepit
yang angkuh menengadah, yang takut malah mati
namun yang ngawur malah makmur
yang berhati-hati mengeluh setengah mati

158.
cina alang-alang keplantrang dibandhem nggendring
melu Jawa sing padha eling
sing tan eling miling-miling
mlayu-mlayu kaya maling kena tuding
eling mulih padha manjing
akeh wong injir, akeh centhil
sing eman ora keduman
sing keduman ora eman


cina berlindung karena dilempari lari terbirit-birit
ikut orang Jawa yang sadar
yang tidak sadar was-was
berlari-lari bak pencuri yang kena tuduh
yang tetap tinggal dibenci
banyak orang malas, banyak yang genit
yang sayang tidak kebagian
yang dapat bagian tidak sayang

159.
selet-selete yen mbesuk ngancik tutuping tahun
sinungkalan dewa wolu, ngasta manggalaning ratu
bakal ana dewa ngejawantah
apengawak manungsa
apasurya padha bethara Kresna
awatak Baladewa
agegaman trisula wedha
jinejer wolak-waliking zaman
wong nyilih mbalekake,
wong utang mbayar
utang nyawa bayar nyawa
utang wirang nyaur wirang


selambat-lambatnya kelak menjelang tutup tahun
(...)
akan ada dewa tampil
berbadan manusia
berparas seperti Batara Kresna
berwatak seperti Baladewa
bersenjata trisula wedha
tanda datangnya perubahan zaman
orang pinjam mengembalikan,
orang berhutang membayar
hutang nyawa bayar nyawa
hutang malu dibayar malu

160.
sadurunge ana tetenger lintang kemukus lawa
ngalu-ngalu tumanja ana kidul wetan bener
lawase pitung bengi,
parak esuk bener ilange
bethara surya njumedhul
bebarengan sing wis mungkur prihatine manungsa kelantur-lantur
iku tandane putra Bethara Indra wus katon
tumeka ing arcapada ambebantu wong Jawa


sebelumnya ada pertanda bintang pari
panjang sekali tepat di arah Selatan menuju Timur
lamanya tujuh malam
hilangnya menjelang pagi sekali
bersama munculnya Batara Surya
bebarengan dengan hilangnya kesengsaraan manusia yang berlarut-larut
itulah tanda putra Batara Indra sudah nampak
datang di bumi untuk membantu orang Jawa

161.
dunungane ana sikil redi Lawu sisih wetan
wetane bengawan banyu
andhedukuh pindha Raden Gatotkaca
arupa pagupon dara tundha tiga
kaya manungsa angleledha


asalnya dari kaki Gunung Lawu sebelah Timur
sebelah timurnya bengawan
berumah seperti Raden Gatotkaca
berupa rumah merpati susun tiga
seperti manusia yang menggoda

162.
akeh wong dicakot lemut mati
akeh wong dicakot semut sirna
akeh swara aneh tanpa rupa
bala prewangan makhluk halus padha baris, pada rebut benere garis
tan kasat mata, tan arupa
sing madhegani putrane Bethara Indra
agegaman trisula wedha
momongane padha dadi nayaka perang
perange tanpa bala
sakti mandraguna tanpa aji-aji


banyak orang digigit nyamuk,mati
banyak orang digigit semut, mati
banyak suara aneh tanpa rupa
pasukan makhluk halus sama-sama berbaris, berebut garis yang benar
tak kelihatan, tak berbentuk
yang memimpin adalah putra Batara Indra,
bersenjatakan trisula wedha
para asuhannya menjadi perwira perang
jika berperang tanpa pasukan
sakti mandraguna tanpa azimat

Seterusnya menceritakan bahwa akhir nya akan muncul seorang yang memulihkan keadaan dunia, memberantas segala kejahatan dan membalaskan setiap perbuatan dengan adil.

173.
nglurug tanpa bala
yen menang tan ngasorake liyan
para kawula padha suka-suka
marga adiling pangeran wus teka
ratune nyembah kawula
angagem trisula wedha
para pandhita hiya padha muja
hiya iku momongane kaki Sabdopalon
sing wis adu wirang nanging kondhang
genaha kacetha kanthi njingglang
nora ana wong ngresula kurang
hiya iku tandane kalabendu wis minger
centi wektu jejering kalamukti
andayani indering jagad raya
padha asung bhekti


menyerang tanpa pasukan
bila menang tak menghina yang lain
rakyat bersuka ria
karena keadilan Yang Kuasa telah tiba
raja menyembah rakyat
bersenjatakan trisula wedha
para pendeta juga pada memuja
itulah asuhannya Sabdopalon
yang sudah menanggung malu tetapi termasyhur
segalanya tampak terang benderang
tak ada yang mengeluh kekurangan
itulah tanda zaman kalabendu telah usai
berganti zaman penuh kemuliaan
memperkokoh tatanan jagad raya
semuanya menaruh rasa hormat yang tinggi

Dalam ramalan ini dipesankan juga bahwa, ketika akhir zaman itu tiba, kehancuran akan menimpa bumi (Jawa),

1. Gempa bumi terjadi berkali-kali setiap hari
2. Tanah pecah merekah
3. Manusia berguguran, ditimpa bermacam-macam penyakit
4. Bencana-bencana silih berganti
5. Hanya sedikit yang luput

Zaman ini ditandai dengan,

1. Sudah ada kereta yang berjalan tanpa kuda (di artikan kereta api)
2. Tanah Jawa dikelilingi besi (rel kereta)
3. Perahu berjalan di atas awan melayang-layang (pesawat)
4. Sungai kehilangan danaunya
5. Pasar kehilangan keramaiannya
6. Manusia menemukan zaman yang terbolak-balik
7. Kuda doyan makan sambal
8. Orang perempuan mempergunakan busana laki-laki
9. Sering terjadi hujan salah musim

Zaman kehancuran itu terlihat seperti zaman yang menyenangkan, zaman kenikmatan, tetapi sebenarnya zaman itu adalah zaman kehancuran dan berantakan,

1. Banyak bapak lupa sama anaknya
2. Banyak anak yang berani melawan ibu dan menantang bapaknya
3. Sesama saudara saling berkelahi
4. Perempuan kehilangan rasa malunya, Laki-laki kehilangan rasa kejantanannya
5. Banyak laki laki tidak punya istri
6. Banyak perempuan yang tidak setia pada suaminya
7. Banyak ibu yang menjual anaknya
8. Banyak perempuan yang menjual dirinya
9. Banyak orang yang tukar-menukar pasangan
10. Duda berharga 9 orang
11. Banyak Perawan Tua
12. Banyak janda yang melahirkan anak
13. Banyak bayi yang lahir tanpa bapak
14. Perempuan melamar laki-laki
15. Laki-laki merendahkan derajatnya sendiri
16. Banyak anak lahir di luar nikah
17. Janda murah harganya
18. Janda nilainya hanya satu sen untuk dua
19. Perawan nilainya dua sen untuk dua

Zamannya zaman Edan:

1. Perempuan menggerjakan pekerjaan laki-laki
2. Laki-laki berpangku tangan
3. Orang yang benar cuma bisa bengong
4. Orang yang melakukan kesalahan berpesta pora
5. Orang Baik di singkirkan
6. Orang Yang kelakuannya bejat malah naik pangkat
7. Banyak komentar yang tidak ada isinya
8. Orang salah diangap benar
9. Orang lugu dibelenggu
10. Orang mulia dipenjara
11. Yang salah mulia, yang jujur hancur
12. Pedagang banyak yang menyeleweng
13. Orang berjudi semakin menjadi-jadi
14. Lupa anak dan pasangan, lupa tetangga dan teman
15. Uang dan keringat hanya untuk berjudi
16. Kartu besar dibuka, tertawa terbahak-bahak
17. Tapi waktu pulang main kantongnya kosong
18. Mendengar anak istri nangis tidak digubris

Zaman benar-benar menjadi begitu beratnya..
Namun seberat apapun itu janganlah sampai ikut larut dalam warna-warninya..

Semua ada masanya, zaman bakal berganti..
Teguhkan hati, sabarlah menanti..

Zaman Ratu adil kan tiba, zaman kemuliaan bagi yang tegar, yang tabah, yang kokoh..
Tunggulah zaman itu, jangan bertindak bodoh.

Mendung tak selamanya kelabu..
Badai pasti berlalu..
Bahagia menjelang..
Habis gelap terbitlah terang.

Artikel Terkait:

1. FAKTA MENGEJUTKAN TENTANG VALENTINE'S DAY (HARI VALENTINE)

Fakta

[AkhirZaman.org] Setiap tahun pada tanggal 14 Februari, tak terhitung jutaan orang merayakan sebuah hari yang kita kenal sebagai Hari St. Valentine. Jutaan kartu berbentuk hati dan cokelat diberikan sebagai hadiah, dan bahkan gereja-gereja mengadakan pesta Valentine pada hari yang juga disebut "Hari Cinta" ini. Di sekolah-sekolah, dari pra sekola...
257 hari yang lalu | Selengkapnya »

2. IA HARUS MENJADI SUPERPOWER: KONSPIRASI

Ia

[AkhirZaman.org] Pada artikel kali ini kita akan melihat hasil penelitian yang cermat dan objektif dari beberapa pihak terhadap  isu-isu konspirasi yang menonjol seperti “Imperial Al-Qaeda”, ”Serangan 9/11”, dan “Apokaliptis 2012”, dalam kaitannya dengan perjalanan Amerika Serikat sebagai Superpower yang dinubuatkan. Imperial An...
475 hari yang lalu | Selengkapnya »

3. IA HARUS MENJADI SUPER POWER: LATAR BELAKANG

Ia

  [AkhirZaman.org] Beberapa ratus tahun yang lalu, orang-orang melarikan diri dari Benua Eropa  menuju ke Benua Amerika karena menginginkan kebebasan. Selama berabad-abad  kebebasan  itu telah dipasung dan dicabut oleh otoritas gereja yang murtad selama 1260 tahun. Upaya reformasi yang dilakukan hanya menyulut  pembantai...
480 hari yang lalu | Selengkapnya »

4. LEGALISME ATAU KASIH

Legalisme

[AkhirZaman.org] Kita perluh mengerti dengan benar bagaimana Setan menghabisi standar-standar kerohanian tinggi dari umat Tuhan.  Ada suatu pola psikologis dari kompromi perlahan-lahan yang mana melaluinya, kuasa dan efek dari kebenaran akan dikikis sampai habis (lih. artikel sebelumnya). Sebagian orang menyatakan bahwa itu terlalu memu...
525 hari yang lalu | Selengkapnya »

5. KESEMPURNAAN

Kesempurnaan

[AkhirZaman.org] Tuhan tidak pernah mempercayakan penyampaian undangan terakhir bagi dunia kepada orang-orang yang memiliki cacat dan kekurangan dalam tabiat. Banyak pendengarnya akan berbalik dari pekabaran itu, bukan karena mereka tidak percaya kepada pekabarannya, melainkan karena ketidakkonsistenan di dalam kehidupan para jurukabarnya. Sesun...
552 hari yang lalu | Selengkapnya »

6. RAMALAN- RAMALAN: ILMUWAN

Ramalan-

[AkhirZaman.Org] Selama berabad-abad lamanya ramalan akan hari kiamat berulang-ulang kali telah disampaikan, namun kalangan ilmuwan dikenal sebagai pihak yang netral bahkan anti akan ramalan. Pengertian yang keliru pada prinsip dan etika di kalangan ilmuwan sering menuntun pada suatu kesimpulan yang keliru, namun pada hakekatnya ilmuh pengetahuan...
556 hari yang lalu | Selengkapnya »

7. TEROR BENDERA PALSU --- HUBUNGANNYA DENGAN OKULT [FALSE FLAG

Teror

[AkhirZaman.org] William Ramsey melihat kepada seluruh urutan peristiwa pemboman dalam dekade terakhir ini serta mengungkapkan hubungannya dengan penyembah setan. Selama imperial presiden Bush, banyak terjadi pengeboman di seluruh dunia yang secara sepintas nampak seperti dilakukan oleh teroris yang bersemangat. Khususnya, telah terjadi serangan...
562 hari yang lalu | Selengkapnya »

8. RAMALAN-RAMALAN: NOSTRADAMUS

Ramalan-Ramalan:

[AkhirZaman.Org] Nostradamus dengan nama asli Michel de Nostredame, Lahir di Boulougne, Perancis 14 Desember 1503, meninggal 2 Juli 1566 pada umur 62 tahun. Nostradamus seorang berdarah Yahudi dari suku Issacher, merupakan pengarang ramalan ternama di dunia. Nostradamus terkenal dengan ramalan-ramalannya dimana catatan-catatan tentang itu diterbi...
569 hari yang lalu | Selengkapnya »

9. RAMALAN-RAMALAN: SUKU

Ramalan-ramalan:

[AkhirZaman.Org] Dari beberapa kepercayaan-kepercayaan suku dan tradisi, suku Hopi dan suku Maya adalah beberapa dari sekian banyak suku-suku di dunia ini yang memiliki keyakinan akan adanya akhir zaman atau hari penyucian. Suku-suku ini menonjol dalam peradaban dimasa lalu serta mempunyai keterkaitan yang erat dengan sumber-sumber sejarah yang o...
572 hari yang lalu | Selengkapnya »

10. SIAPAKAH ISA ALMASIH YANG SEDANG KITA NANTIKAN?

Siapakah

[AkhirZaman.org] Banyak perdebatan terjadi di belahan dunia ini siapakah Isa Almasih atau Yesus sebenarnya? Banyak yang menyangkal kealahan Yesus, banyak yang tidak percaya seorang Ilah bisa mengalami kematian, berbagai golongan agama mencap Yesus sebagai seorang manusia biasa yang di percayakan suatu tugas oleh  Allah, sebagai Nabi, Rasul d...
598 hari yang lalu | Selengkapnya »

comments

Data Kunjungan

006504159
Hari Ini
Kemarin
Minggu Ini
Minggu Lalu
Bulan Ini
Bulan Lalu
Semua
556
8120
45017
56459
198954
6102725
6504159

IP Anda: 173.245.54.11
Tanggal: 2014-10-25 01:43:41

Online Saat Ini

We have 72 guests and no members online